Mau Belajar Cara Yang Benar Untuk BENAR-BENAR Menghasilkan Uang Lewat Internet??

Klub Bisnis Internet Berorientasi Action

Ingin Men-Share artikel ini?

Bila Anda merasa artikel ini bermanfaat, anda boleh sharing artikel ini ke teman, kerabat atau saudara anda lewat facebook. Caranya mudah. Tinggal meng-klik gambar "Share on Facebook" yang ada di bagian akhir tiap artikel. Semoga bermanfaat :)

Rabu, 12 Agustus 2009

Hantu Itu Menyenangkan

Apa yang muncul di benak anda ketika mendengar kata “HANTU” ? Seketika muncul rasa ngeri dalam diri anda? Bulu kuduk anda merinding? Atau pikiran anda memunculkan gambaran sesosok wajah yang menyeramkan? Lalu kenapa judulnya “Hantu itu Menyenangkan” ? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, silahkan melanjutkan membaca artikel ini :)


Saya sedang mencari ide untuk menulis artikel blog. Tiba-tiba pikiran saya memunculkan memori masa lalu saat saya masih TK. Sebuah ingatan tentang hantuuu…

Saat itu kira-kira tahun 1994. Jadi sudah sekitar 15 tahun yang lalu. Saat itu saya membaca sebuah majalah anak-anak. Diantaranya ada sebuah cerpen yang cukup menarik. Saya tidak ingat persisnya, tapi kira-kira ceritanya seperti ini.

Ada seorang anak yang sangat penakut. Ke mana-mana mesti ditemanin karena takut hantu. Ke WC pun minta ditemanin. Suatu hari, ia ke WC dan kakaknya disuruh menunggui di luar pintu. Beberapa kali diajak bicara, kakaknya tidak menyahut. Si adik mulai cemas. Dan saat ia membuka pintu WC, betapa terkejutnya dirinya.

Sesosok hantu telah berdiri di hadapannya. Si adik takut bukan main. Anehnya hantu itu tidak menyakitinya , malah memperkenalkan diri, mengajaknya ngobrol dan…memberinya coklat dan permen. Sejak saat itu si anak tidak penakut lagi. Baginya hantu adalah mahluk yang menyenangkan. Dan tebaklah!! Ternyata sosok hantu itu adalah kakaknya yang mengenakan topeng.


Pembaca : “Lho..Mana hantunya??”
Wellsen : “Itu barusan.”
Pembaca : “Koq gak seram?? Menipu pembaca nih..”
Wellsen : “Lho? Kan saya gak bilang mau cerita seram. Lagian judulnya kan ‘Hantu itu Menyenangkan’..Salah siapa hayoo.. hahahaha.. Saya bercanda :)”



Point nya adalah, “hantu” itu bisa jadi menyeramkan, bisa juga jadi menyenangkan. Artinya “hantu” itu netral. Kitalah yang memberinya label “seram” atau “menyenangkan”. Kita lah yang membuat “hantu” itu jadi “seram” atau jadi “menyenangkan”, atau bahkan “imut” misalnya . Di sini saya berbicara melalui sudut pandang pikiran, bukan mistik. Jadi yang merasa paranormal atau pakar hantu jangan protes dulu ya :p…hahaha


Dan bukan hanya masalah hantu, prinsip ini pun bisa diterapkan dalam berbagai situasi. Misalnya mengubah persepsi dari “hari ini buruk” menjadi “hari ini indah” . Atau belajar untuk lebih sabar misalnya. Aplikasi lainnya misalnya:
- “cari uang itu susah” menjadi “cari uang itu susah atau mudah tergantung metode yang
kita gunakan”
- “sukses hanya milik orang bernasib baik” menjadi “setiap orang punya peluang untuk
sukses”
- “ hidup ini bagai neraka” menjadi “hidup ini jadi surga atau neraka tergantung
bagaimana aku menjalaninya”
- “Aku terlahir sebagai shio semut, jadi tidak mungkin sukses” menjadi “Orang sukses
bukan ditentukan shio nya. Mau shio kecoak, shio semut, shio keong, kalo dia mau
berjuang pasti bisa sukses”
- dll..


Kuncinya adalah persepsi. Cara kita memandang suatu masalah. Suatu hal akan menjadi indah ketika kita menganggapnya indah dan menjadi buruk bila kita menganggapnya buruk. Jadi, mari belajar membiasakan melihat masalah dari persepsi positif. :)

Ngomong-ngomong tentang hantu, apakah anda menyadari saat anda membaca artikel ini, sejak tadi ada sesosok mahluk yang hadir di sebelah anda………hantunya Mbah Surip..haa haa haa haaa. Saya bercanda :)

32 komentar:

  1. Pertamaxxx, sepp... intinya semua tergantung ma diri kita sendiri yah... tp klo ada hantu yang cakep pasti deh ga ada yang takut... hahaha

    BalasHapus
  2. @ Trie :

    betul..
    hantunya Mbah Surip cakep, Trie :p
    haa haa haa

    BalasHapus
  3. kalu hantu yang bikin sukses ada gak ya...hheheheheh

    dunia ini hanya ada dua hal dan dua hal itu saling berlawanan...tapi juga saling berpasangan...

    keep in touch

    BalasHapus
  4. @ love to share :

    tuyul mas :p
    hahaha
    b'canda..

    BalasHapus
  5. tiba2 ko' saiia jadi ada ide nii karena mbaca tulisan ini... hehehehe.. makasih kang share nya... very inspiring post :thumbsup:

    ternyata... hidup itu hanya..

    BalasHapus
  6. @ genial :

    bagus dunk kalo artikel saya bisa memberi inspirasi untuk kamu :)
    makasih juga atas kunjungannya..
    slm kenal :)

    BalasHapus
  7. iia nii kang.. jadi sueegger... yg tadinya nguanthuukk.. kembali kasih kang iia atas ampiran baliknya... seepp lahh... nanti di atur jatwal tetapnya kang buat maen ke sini :) heheheh... sekarang saiia musti ciao duluan kang :)

    BalasHapus
  8. @ genial :

    sip d..
    monggo mampir lagi..
    hehe :D

    BalasHapus
  9. kalau cerita hantu, pengalaman saya paling banyak, mau hantu apapun pernah saya lihat, ternyata hantu itu ngak jahat, asalkan kita tidak menggangunya.

    BalasHapus
  10. mampir lagi nii kang sambil bawa penganan ala kadarnya, numpang ngeroko' sebentar kang iia :p bole gag nii ?!??! huehehheheehhe... :p

    BalasHapus
  11. wkwkwkwkw... hantu ikutan bisnis ada gak ya

    BalasHapus
  12. bener mas, hal ini akan berkaitan dengan positif thinking dan positif feeling.

    semuanya akan berjalan lancar jika kita juga menanamkan pada diri sendiri bahwa kita mampu melewatinya.

    dan anda mampu ke dot com hehehe....

    BalasHapus
  13. kreatif tuh kakaknya :P
    sudut pandang emang sangat penting dlm menentukan tindakan2 kita...

    BalasHapus
  14. @ bisnis online | heru :

    hantu yang cantik ada gak mas :p
    hahaha bcanda..
    tapi boleh tuh sekali2 anda buat posting ttg hantu..
    pasti seru..
    hehe :D

    BalasHapus
  15. @ genial :

    monggo..monggo..
    hahaha :))

    BalasHapus
  16. @ candradot.com :

    ada mas :p
    hahaha
    betul, mas..
    semua hanya permainan pikiran..
    thanks atas supportnya :)

    BalasHapus
  17. @ fandhie :

    betul..
    hal yang sama dilihat dari persepsi berbeda akan menghasilkan hasil yang bda pula :)

    BalasHapus
  18. Yes... be positive... be succes...

    (Eh, jgn nakut2in dong mas Wellsen. Saya jadi merinding nih, hehehe...:D)

    BalasHapus
  19. [“Aku terlahir sebagai shio semut, jadi tidak mungkin sukses” menjadi “Orang sukses
    bukan ditentukan shio nya. Mau shio kecoak, shio semut, shio keong, kalo dia mau
    berjuang pasti bisa sukses”]
    Semua orang bisa sukses kok yang penting ada niat dan kemauan yang tulus dan satu point yang perlu diperhatikan adalah "Ikhlas". Keikhlasan membuat kita berusaha tanpa beban yang berarti... Nice post neh... Terima kasih sudah mampir di blog saya ya....:D

    BalasHapus
  20. aq tetep takut bos sma hantu
    hiks..hiks..
    seremmm
    hehehhee

    BalasHapus
  21. maap baru mampir lagi nii kang.. baru bangun ,,,, ini juga mo langsung bobo lagi :( sepppett mata... :p

    ada samsu kang??!?!? huehehehehe.. cabbuuuttt!!!

    BalasHapus
  22. Kalo hantinya " diah permata Sari" si manis jembatan Ancol sih..ya gak serem sobat...ok sukses ya

    BalasHapus
  23. @ Khery Sudeska :

    sip, mas :)

    hantu nya mbah Surip gak nyeremin, mas.. haa haa haa haa :))

    BalasHapus
  24. @ Desain Lansekap:

    setuju, mas..
    terima kasih atas poin tambahannya..
    hehe

    sama2, mas..
    thanks juga udah mampir balik :)

    BalasHapus
  25. @ Yanuar Catur Rastafa :

    wajar, bro.. :)
    hahaha

    BalasHapus
  26. @ genial :

    thanks udah mampir ke blog saya :)
    hehe

    BalasHapus
  27. @ iwan setiawan :

    setuju, mas..
    hahaha :))

    thanks udah mampir balik..

    BalasHapus
  28. bukan hantunya yang menakutkan tapi kita sendiri yang ketakutan...(padahal mayoritas belum pernah ketemu sama hantu...he...he...)
    dari cerita mas wellsen terlihat betapa sesungguhnya pikiran manusia bisa dimanage asal tahu caranya...
    trims

    BalasHapus
  29. Betul Mas Wellsen. Sebuah objek bisa dipersepsikan berbeda jika cara pandangnya berbeda. Ini mengingatkan saya pada Romy Raffael Show tempo hari yang memberikan satu buah buku, kemudian dibuka pada halaman tertentu dan meminta dua orang membacanya secara bersamaan. Ajaibnya, satu orang terpingkal-pingkal karena merasa ia membaca sebuah cerita humor. Namun orang satunya justru menangis tersedu-sedu karena ia merasa membaca cerita tragedi yang memilukan. Padahal, usut-punya usut buku itu ternyata adalah buku literatur kedokteran.

    NB: Bisa barter link? link blog ini sudah terpasang tuh.

    Nice Article, Mas.
    Salam Istimewa!

    BalasHapus
  30. @ iwankus :

    yupz.. anda telah menangkap poin dari artikel tersebut..
    Seringkali kita hanya dibodoh-bodohi oleh pikiran kita sendiri..
    Ketika mempelajari ilmu tentang pikiran, baru kita bisa bilang "oo, ternyata demikian.." :)

    BalasHapus
  31. @ Umar Puja Kesuma :

    Betul, mas..
    Dalam NLP ada istilah "the map is not the teritory" .. Maksudnya satu teritory(wilayah) bisa digambarkan menjadi berbagai bentuk map(peta) yang berbeda tergantung masing2 orang yg membuat peta tersebut..
    Dan setiap orang memandang dunia dalam map nya masing2, sehingga hal yang sama bisa menimbulkan persepsi yang berbeda..

    Terima kasih, mas..
    Link nya mas Puja juga sudah saya pasang :D

    BalasHapus

Saya mengharapkan partisipasi anda dalam blog ini. Jadi jangan sungkan untuk ikut menuliskan komentar anda pada kotak komentar yang telah tersedia di bawah ini :)